Grateful Notes During Pregnancy

Minggu, 09 September 2018

Hay!

Hay hay halo! Senang sekali bisa menulis lagi, kenapa minggu lalu ga nulis aja ya, kisah kegalauan yang berakhir dengan kehidupan tidak baik seminggu kemarin, haha, si Nyonya Hamil lagi sensi parah, semua menjadi korban. Hahaha. Maapkeun. InsyaAllah minggu ini sudah baik kok. Kuncinya tiga : Bersyukur, Wudhu, dan Sholat. :) Magic words banget kan? 


Postingan kali ini adalah postingan grateful notes untuk diri sendiri dan Alie. :) harusnya ditulis aja di diary biasa ya, lha berhubung diary ditinggal semua di Jakarta, disini ajalah ya. Selama ini ya saya bersyukur-bersyukur aja sebenernya hidupnya, cuma entah kenapa kayaknya empati tetep kurang, bisa jadi karena saya mikir semua orang mungkin mirip sama saya, atau banyak orang yang kayaknya lebih-lebih dari saya, padahal banyak juga kan yang kurang. Untuk itu saya ingin berterima kasih dengan hidup ini, dan pencipta saya, Allah SWT.

Untuk kehamilan yang menyenangkan ini, 3-16weeks yang muntah, lemesh luar biasa, tapi saya baru bener-bener sadar bawa bayi saya mulai besar itu di 34weeks, jadi sebelumnya ya saya makan enak, tidur enak, bahkan sampai sekarang 38weeks, saya sama sekali enggak ada gangguan tidur, backpain, bengkak, semuanya nyaman. Alhamdullilah.

Untuk suami dan keluarga yang support sekali. Suami terutama hihi, Mamah Papah, Ibuk, Mami, Kakak2 dan Adik2. Love love love! Untuk temam-teman yang udah bantu banget selama proses skripsian saya, banyak banget kemudahan, jadi Alie lahir, saya juga udah sarjana. Bareng! Alhamdullilah.

Prenatal Yoga

Rabu, 06 September 2017

Hay!

Kali ini saya mau share tentang Prenatal Yoga yang saya lakukan di Trimester Tiga kehamilan. Hahaha. Parah banget baru mulai di trimester tiga, ya apa daya, skripsi saya bener-bener menyita waktu, tenaga, dan pikiran, padahal setelah sekarang semuanya selesai, saya jadi mikir, bisa jadi kalo waktu itu saya tetep yoga pasti badan dan pikiran saya lebih segar. Hahah yoweslah ya.. Oke! I'm supposed to share semuanya nih ya, cuma berhubung saya nggak foto-foto di tempat yoga, jadi yaudah saya ketik sejadinya dulu ya. 

Oke Nyonya-nyonya hamil sekalian, jadi yoga ini menurut saya termasuk yang penting banget untuk dilakukan selama hamil, why? Karena banyak gerakan yang bisa mengoptimalisasi posisi janin, yang sungsang dibikin ga sungsang, yang sempit diluaskan, yang belum turun bisa dibikin turun dengan yoga. Dan tentunya karena olahraga satu ini cukup membuat menggeh-menggeh, jadi bisa menyegarkan juga. Dan obrolan di kelas itu, bisa ngurangi back pain dan masalah-masalah lain selama kehamilan, yang ini saya kurang tau, karena alhamdullillah ga mengalami. 

Ini sebenernya bagian dari salah satu ikhtiar sih, usaha, jadi Nyonya Hamil itu beda-beda banget experience-nya. Ada yang ga mual dan muntah, ada yang iya, ada yang heart-burn, back pain, kaki bengkak, macem-macem lah, ada yang enggak. Begitu juga dengan lahiran, rejeki-rejekian, ada yang gampang, ada yang drama. Nah, kita nggak tau sebenernya kita yang mana, cuma ini salah satu. Kalo ternyata udah yoga, tapi tetep drama, yaudah pasrahkan, terima aja, Dedek Bayi maunya begitu. Banyak juga yang terbantu dengan ikut yoga, asli deh menyenangkan! 

Oke jadi saya memulai yoga ini dengan survey tempat yoga, setau saya di Jakarta ada di tiga tempat, saya sempet coba dua doang, karena yaitu, keburu ke Jogja. Yoga ini bisa dimulai dari 24weeks sampe bukaan satu juga boleh haha, untuk yang sering olahraga, dimulai less than 24weeks boleh. 

1. Nujuh Bulan Studio, lokasinya di Bintaro
Saya ambil kelas Introductory Workshop Prenatal Yoga. Jadwalnya setiap sabtu 13.00-14.30, biayanya 250ribu. Awalnya saya pikir perlu kelas intro karena saya bener-bener blank tentang prenatal yoga. Nah, disana diajarin macem-macem sih gerakan dasar. Tapi kalo nggak mau ikut juga ga papa sebenenernya. Tapi kalo mau kelas Prenatal Yoga di Nujuh Bulan, harus ikut kelas intro dulu.  Kelas Prenatal Yoga nya sendiri ada 4x seminggu, 225ribu sekali datang, dan lebih hemat kalo ambil paket. Dan Nujuhbulan ini termasuk yang super lengkap, ada couples yoga for birth, childbirth education class, breastfeeding and newborn care, postnatal yoga, fertility yoga, woman circle, sampai doula dan birth photo. Seru ya! Cek aja instagramnya @nujuhbulanstudio or email ke info.nujuhbulan@gmail.com, karena pas email minta info, aku dikasih info lengkap : deksripsi, jadwal, dan biaya. 

2. Pro-V clinic, lokasinya di Permata Hijau
Saya ambil kelas Prenatal yoga 3x disini, sepaket 420rb, kalo sekali dateng 150rb. Ini juaraaaa banget sih! Ku cinta banget yoga disini. Sayangnya cuma bisa 3x, karena hari terakhir saya yoga, malemnya saya ke Jogja karena udah 35weeks kan batas terbangnya. Huhuhu. I left my heart there. Jadi kelasnya super nyaman, karena cuma 7 orang, cuma ya itu antrinya duh drama kumbara, coba dulu deh, nanti mereka konfirmasi kok sehari sebelum, kita dapet enggak. Suasana kelasnya oke banget, temaram, dingin, dan musik yoga nya yang syahdu masuk ke relung jiwa. Beh! 

Apalagi bersama doula kesayang Nyonya Hamil se Jakarta, Mbak Mila. Aku 2x sama Mbak Mila, 1x sama Mbak Ocin. Jadi yoga disini dibagi tiga sesi, pemanasan dengan latihan napas dan ngobrol sama dedek bayi, dipandu sama Mbak Mila dengan suaranya yang serak-serak syahdu, biasanya di sesi ini, Adek nendang-nendang banget haha kesenenengan. Terus gerakan yoga yang heboh-hebohnya sampe mengucur keringat tes tes tes ke yoga mat, dan yang terakhir tinggal relaksasi, tiduran santai-santai sambil dengerin suara Mbak Mila memandu untuk afirmasi positif. Senang pokoknya! :) Membahagiakan. Sampe ada yang ketiduran segala, haha, terus habis yoga, boleh berenang kalo mau, saya kebetulan belom nyoba. Hiks. 

Nah disini kelasnya juga banyak banget, salah satunya yang penting adalah Holistic Childbirth Education for Gentle Birth, Hypnobirthing, Hyprnobreastfeeding gitu, biasanya sebulan 1-2x, harus banget booking cepet-cepet karena pasti full. Nah kalo ga dapet, bisa janjian kelas private aja sama Bu Lanny Kuswandi. Oiya, ada jasa doula juga kalo mau didampingi selama proses lahiran. Kalo mau cek bisa ke IG @provclinic, pengumuman mereka lengkap biasanya udah sama biaya, cara daftar, dan ngapain aja. 

3. Yoga Balance Yogyakarta, lokasinya di Hotel Puri Artha
Diasuh oleh Klinik Bidan Kita, Klaten
Nah jadi setelah di Jogja, saya yoga di yoga balance, setiap selasa ada jam8.30 dan jam10.30. Instrukturnya Bu Yessie, bidan paling hits se Indonesia Raya, belom pernah sih bareng Bu Yessie, dan Mbak Ita yang super care dan baik hati. Jadi yoga disini, subhanallah! Gerakannya 2-3x lipatnya di prov hahaha, capekk, ditekuk, tekuk, tekuk, wow... Bahaha. Mantap pokoknya! Kalo ke Klaten nya baru mau nyobain, tapi ya 11-12 karena instrukturnya sama. Nah, kalo di klinik bidan kita ini juga lengkap, ada kelas hypnobirthing, ada private, ada bermacam-macam pijat, periksa hamil, bisa lahiran disana juga atau homebirth, dan Bu Yessie ini emang keliling Indonesia, mostly Jakarta dan Klaten sih, untuk kelas private dan kegiatan lain yang berhubungan dengan Gentle Birth dan Yoga. Bu Yessie ini juga pengampu @keluargagentlebirth, dimana kita bisa join ke grup telegramnya dan nanti bisa diskusi disana + ada teleminar namanya, dimana Bu Yessie akan ngasih materi macem-macem. 

Nah untuk yang penasaran, boleh diliat-liat dulu disini :
1 http://www.bidankita.com/7169-2/
2 https://www.youtube.com/watch?v=i-WxX7RP-ms
3 https://www.youtube.com/watch?v=QGsJIm_MV7I

Selamat mencoba Prenatal Yoga ya Nyonya-nyonya Hamil! 
Setiap hariiiii yaaa... :)))

Kukibaby : Trimester dua

Selasa, 11 Juli 2017

Hai.

Trimester dua ini adalah trimester yang jauh lebih jelas daripada trimester satu. Haha. Maksudnya? Iya jadi di trimester dua segalanya sudah jauh lebih normal. Udah jarang banget muntah, kalaupun muntah itu cuma seminggu sekali. :) Senangnya. Terus makan juga udah mulai banyak. Hohoho.

Ceritanya dilanjut besok pagi ya. Hahahaa.

Kukibaby : 29weeks pregnant, Awal Trimester Tiga :)

Hai.

Hihihi. Singkat cerita alhamdullillah akhirnya saya hamil, setelah kurang lebih 13 apa 14 bulan menikah ya. Hohoho. Tepatnya sih di akhir Des 2017, waktu itu mulai muncul gejala yang sama setahun yang lalu, cuma bedanya kali ini udah langsung hati2, kayaknya hamil deh, terus langsung cek dokter yang walaupun baru 3minggu kehamilan itungannya. :)) Jangan sampe kecolongan kayak kemaren. Syalalala.. 
Setelah acara upah-upah :) Coreng moreng semuanya 
Rencananya waktu masuk Trimester 2 lalu, saya udah pengen cerita kehamilan saya dalam 3 fase, sayangnya saya terus heboh dan sibuk ngerjain skripsi, boong ding karena males dan lupa hehe, jadi akhirnya baru sempet sekarang yang mana : SUDAH TRIMESTER TIGA! Hoooray horaay horaaay! 

Why horay? Lebih tepat horay pas masuk trimester 2 ya. Haha. Juara banget lah trimester 1. Hehe. Tapi cerita trimester 1 dan 2 nya nanti ajalah, kita bahas awal trimester 3 aja ya? Okey baiklah. Jadi trimester 3 ini diawali dengan... jreng jreng... 

Pengajian 7 bulanan, ciyeee, jadi kemarin setelah 4 bulanan di Jogja, akhirnya saya 7 bulanan di Medan. Sebenernya pengen di Jogja, pengen mitoni lengkap yang pake siraman, ganti baju 7x, dan jualan dawet haha ibu rempong, tapi sekalian lebaran, akhirnya acara pengajian 7 bulanan diadakan di rumah Medan, thanks to Mami, Kak Nova, Kak Ika, Kak Dewi, yang udah membuatkan acara untuk calon ponakannya dan semua keluarga yang juga sudah hadir dan mendoakan. 

Acaranya dimulai dengan tausiyah pengajian dari Ustad yang membicarakan tentang rumah tangga, betapa kunci sebuah rumah tangga itu adalah BERSYUKUR. PR sepanjang masa ini, terima kasih banyak untuk Pak Ustad udah ngingetin, mana gara-gara Ustad ini acaranya jadi meriah banget, ketawa terus sepanjang acara. Haha. Kata suami sih ini Pak Ustad emang langganan keluarga dari jaman doi SD. Buset lama banget kan? Dan saya termasuk yang baru sekali ketemu beliau, jadi masih heboh terkagum-kagum gitu. Terus lanjut, pemberian upah-upah, jadi semacam perlambang apa ya doa dan semangat semoga baik-baik saja diberikan ke Bapak, Ibu, dan Baby di dalam kandungan. Ini sebenernya ga cuma untuk 7 bulanan sih, buat apa aja memang adat melayu begitu. Jadi anggota keluarga yang lebih tua : Nenek, Pakde, Bude, Om, Tante, dan Kakak-kakak menyiramkan air gitu, ngoles bedak dingin, melempar campuran beras, pandan, dan berdoa untuk keselamatan dan kelancaran kami. Selanjutnya ada tumpeng untuk kami makan juga, ini dimakan untuk kami dan yang masih ingin punya anak. Nah terakhir, jualan rujak aceh dan cendol. Bayarnya pake uang beneran dong! Lucu ya. 

Nah masih lanjut lagi acaranya dengan pengajian yang membaca ayat Alquran oleh anak-anak yatim, rame banget. :) Seneng deh. Setelah acara ini selesai, baru dilanjut syawalan, sampe sore! Haha meriah ya, karena pada karaokean, subhanallah rame banget baru selesai maghrib. :) Bumil sih jam tidur siang udah masuk dan beneran tidur siang. Hihihi. 

Babymoon. Besoknya subuh kami udah jalan ke bandara untuk babymoon, ini emang udah lama banget pengen, tapi nggak pernah ketemu waktunya. Akhirnya kami ke Aceh deh rame-rame. Pokoknya cuma pengen jalan-jalan aja. Wah ternyata ke Aceh pas lebaran itu it's a big no lah, rame, tapi semua tempat makan tutup haha. Tapi ini ceritanya nanti ajalah ya, post sendiri. Nah, yang bikin sedih adalah membuka tujuh bulan dan trimester tiga ini dengan BUKU HAMIL ILANG. Gara-gara suami iseng pengen baca di pesawat, ketinggalan di pesawat deh. Dan bener-bener ilang, gone, mbuh lah ga nemu. Sedih sih kenapa foto-foto USG nya ga disimpen di rumah aja, huhu, tapi yaudahlah ya, udah kejadian, yang penting baby nya sehat. Sisanya yaudah ga papa ga penting. 

Udah sih itu aja, sisanya ya lagi mempersiapkan bakal lahiran di Jogja apa di Jakarta deh, langkah pertama adalah : membereskan lemari! Hahaha #KonKuki :)) dapet dua karung dong siap dikirim ke Jogja. Total kirim 4 karung berarti. Astaga! Habis bajunya nggak ada yang pas, kan biasanya XS dan S. Ini udah naik 10kg an, berat bayinya 1,150gram. :) Senengnya dia udah heboh loh sekarang, tapi ya kadang diem, hih khawatir deh kalo diem. Dan tentunya sekarang Mama sedang mempersiapkan sidang skripsi dhuaar! yang setelah perjuangan panjang bisa daftar sidang tahap 1. Semoga lancar-lancar deh. :) Prenatal yoga baru mau mulai besok Sabtu, nanti akan kuupdate ya kalau ada info yang menarik, bukan cuma ceritaku doang. Hihihi.

Doakan yaa semua lancar-lancar dan baby sehat-sehat. Amin. :) 

Telepon dari Mas Gojek

Rabu, 08 Maret 2017

Halo! Sudah lama saya nggak menulis, bukan karena kehabisan inspirasi, tapi rasa-rasanya dorongan untuk menulis tidak sekuat malam ini yang saya benar-benar harus banget nulis. Sebulan terakhir ini saya libur dan emang rencananya saya mau nulis lagi, karena harus menjalani therapy sih, dan kayaknya menulis paling pas, untuk menghindari stres saya akhir-akhir ini. Hihihi.

Saya termasuk pengguna aktif Gojek, sebagai applikasi penyedia transportasi online, dengan segala fiturnya : Gofood, Gosend, Gomassage, Gocar, Goclean, semuanya! Sehari mungkin saya menggunakan apps Gojek itu 5x lah, tentunya banyak cerita-cerita yang membahagiakan dan ga membahagiakan, yang membahagiakan ya banyak, mulai dari Bapak Gofood yang ambil orderan waktu hujan lah, macem-macem lah, tapi pernah juga mengalami yang bener-bener nunggu sejam dan ga ada yang ambil, karena hujan juga sih. Sad.

Malam ini lain cerita, saya lagi super kepengen banget Loobie Lobster, yang sekarang cuma ada di Bintaro sama Kebon Jeruk, duh PR banget kan, rumah saya di Kalibata. Gimana dong, jarak paling deket aja 15 km. Die. Ga tega dong ya nyuruh Bapak Gofood, ngerjain banget ini sih, akhirnya saya memutuskan untuk order besok siang aja biar dikirim ke kampus, lumayan cuma 7km, masih manusiawi lah ya. Udah dong habis itu saya diem.

Tapiiii... saya ga sanggup, duh kepengen banget malem ini, akhirnya yaudahlah setelah whatsapp beberapa orang, mereka bilang, udah pesen aja, mau gimana lagi, namanya kepengen. Oke deh, akhirnya saya pesen, cus, langsung dapet dong. Oke saya nggak hubungi dulu, nunggu Bapaknya. Akhirnya Bapaknya nelpon, dengan suara yang super ramah, kayaknya sih masih Mas-mas.

Mas Gojek : Ibu, saya minta maaf ini ya, karena kan jaraknya jauh. Mungkin saya agak lama. 
Saya : Lah mas, saya yang minta maaf, pesennya kejauhan, maaf banget ini saya lagi kepengen. Nanti saya tambahin Mas. 
Mas Gojek : Wah Ibu, ga papa, saya mah dapet order ini aja udah bersyukur. 

Deng! Rasanya langsung plong. Seharian ini saya emang lagi banyak hokinya sih urusan sama orang. Tapi rasanya adem banget, pas banget kemaren ke Jogja, Ibu bilang kalau orang itu akan bertanggung jawab sama hidupnya, dengan segala yang mereka bisa, akan mereka jalani dengan sepenuh hati dan bahagia. Ya mungkin kayak Masnya, dia menjalani hidup dengan menjadi gojek, makanya dia happy jalaninya dan bisa jadi justru kebaikan-kebaikan lain mengikuti setiap prosesnya. Amin.

Sama kayak hari ini saya nemu juga di instagram, iklan gojek yang cerita seorang Ibu yang jadi driver, terus uang hasil drivernya dipake untuk buka francaishe makanan yang sering diorder via gofood. Wow. Hari ini saya lagi melow nih sama Gojek, 2x gofood, 2x gosend, 1x gomassage, dan 1x nonton video itu.

Sekarang saya lagi nunggu Mas Gojek dan Loobielobster saya. Hihi. Udah krucuk-krucuk nih. Satu lagi, saya bersyukur, karena pelajaran ini saya dapatkan dengan gratis, banyak orang di belahan dunia sana yang diajari bersyukur dengan biaya dan pengorbanan yang sangat mahal. Terima kasih ya Gojek!