Vendor Pernikahanku

Senin, 07 Desember 2015

Hai! 

Senang sekali kembali lagi, apalagi setelah Gian yang baru aja launch blog barunya dan lagi semangat-semangatnya nulis jadi seolah bilang "Hih, kamu kan juga kuliah Ki, kok nggak aktif ngeblog lagi." Doh! 

Yay! 10 hari yang lalu saya resmi menikah. Hahaha. Rasanya seneng banget. Tapi tentang rasanya nanti dulu, kali ini saya mau sharing tentang vendor-vendor pernikahan yang saya pakai, mostly di Jogja. Ya karena saya nikah di Jogja sih, postingan ini dibuat karena udah gatel pengen mereview, tapi, belom ada fotonya ya. 

Sebagai calon pengantin (ketika itu), saya bener-bener mengalami sindrom stress yang teramat sangat. Gimana enggak, saya baru mulai kuliah D4 lagi, dimana kehidupan perkuliahan sama kantor yang super beda banget. Jam 07.30 teng udah harus duduk manis di kelas dan sudah diabsen. Wow! Pokoknya ngapa-ngapain susah, dan tentunya budget yang tiba-tiba jadi super terbatas karena satu dan lain hal, cobaan yang datang bertubi-tubi silih berganti, yaelah. Pokoknya stres, termasuk faktor acara di Jogja dan saya di Jakarta, dan juga saya nya sendiri sih, yang rempong, panikan, tapi semuamua nggak ditulis dan nggak diplanning. My bad. :( But Thanks to Mommy, yang bener-bener ngurusin A to Z, milih dan nentuin apa-apa sendiri, ga ada keributan ibu-anak seperti kebanyakan orang lainnya. Dan alhamdullillah lancaaaaar... Justru di bagianku, semua drama. Hih. 

Okey, here we go! 

1. Gedung

Setelah akhirnya dilamar tanggal 21 Juni 2015, yang mana adalah minggu pertama bulan puasa, dan 2 hari sebelum tes tertulis D4 STAN, OMG, Have I told you that my relationship with my husband is so russsshinggg from very beginning? akhirnya Papa sama Mama kebagian cari gedung. Nikahan udah disepakati sih, 28 November 2015, pertimbangannya adalah umurku masih 25 tahun. Hahaha. Sebenernya pengen lebih cepet di bulan Oktober, cuma nggak jadi karena banyak sahabat yang nikah di Mid-Oct aja kayaknya udah nyiapin awal tahun. Yasudah baiklah, 28 November. Agak gila juga nyari gedung di Jogja, secara harusnya H-1 tahun lah atau ya nggak mepet-mepet gini. Dan jreng akhirnya ada, Grha Sabha Pramana UGM, tanggalnya pas, jadi nggak perlu rempong ganti tanggal. Masalahnya adalah budgetnya jadi lebih banget. Dan nanti akan merembet ke hal-hal lain loh. :))) Tapi MamaPapa kayaknya mantep banget dan happy, jadi ya baiklah, kita ambil itu deh. 

2. Catering

Nah ini, Mama udah super mantap lah pokoknya sama Karunia Catering Bu Sayid, singkat cerita MamaPapa ini kan tukang kondangan, setiap weekend, jadi kayak PR mereka setelah memutuskan cateringnya apa, tinggal cari makanan-makanan spesial dari catering ini. Disini Mbak Nova dan Mbak Harni yang super ramah juga bakal ngitungin kok perkiraannya. So, dengan 2000an pax kemaren, buffet, 5 gubukan, dessert lalala itulah, alhamdullillah cukup sampai akhir dan banyak yang bilang enak. Lalalala... 

Eh wait, untuk semua acara di rumah, Mama masak sendiri, sama Ibu sih, dan Tante-tante dan Bude-bude lain, alasannya adalah mereka menikmati proses rewang sebelum nikahan, ngumpul dan ngobrol-ngobrol, dan biar makanannya lebih enak, pas malam midodareni juga nggak lupa ngundang gerobak mie jawa. Hihi. 

3. Dekorasi

Berikan applause yang meriah untuk Mbak Delly dari VISI! Aaaaakkk aku more than senang sekali. Apasih. Singkat cerita semua berawal dari Bapak yang lagi ngobrol sama temennya dan ternyata hari Minggu itu dipakai untuk nikahan anak temennya, yang ternyata baru aku tau itu nikahan temen SDku, jadi dengan vendor yang sama dalam dua hari, bisa hemaaaat banget budgetnya! Super. Nah ini tips! Coba cari setelah/sebelum hari H kalian ada siapa, kalau bisa saling contact, haha biar bisa sama vendornya. Tapi entah ini emang biasanya kaya gini, atau emang aku dan Mama yang super beruntung, jadi bisa dapet harga lebih miring dengan kualitas super. Seneng banget sama dekorasinya. Di akhir sebenernya kita akhirnya memutuskan untuk nambah kain-kain di dekorasinya. Heu, lumayan loh kain doang habisnya.

Dekorasi gedung : Ada empat spot foto booth mungkin, ditambah area masuk yang super cantik, dan pelaminan yang bagusss banget. Harganya worth it banget lah! Sabar ya foto-fotonya. 

Dekorasi siraman : Ini juga memuaskan banget. Lengkap sama dodolan dawet. Bagus banget lah pokoknya. 

Dekorasi kamar : Dengan kamar kotak kosong dua puluh lima meter persegi, Mbak Delly udah ngasih bunga banyak banget. Hahaha. 

Nah, kita akhirnya nggak pake dekorasi pelaminan di dalem rumah. Karena kok kayaknya rieweuh banget. Biar lebih hemat juga. Untuk tenda, kursi, bleketepe, semuamua yang di halaman rumah by Mas Yoyok dan kantor Papa. Btw, untuk rundown acaranya nanti di postingan lain ya. 

Duh capek, mau ujian dulu ah. Bye! 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar